January 23, 2013

WARNA


Selamat datang ke dunia yang pernuh dengan warna warna yang bercorak melintasi ruangan mata yang sepasang. Orang kata hidup kau tu sebenarnya seputih kain putih, tapi bagi aku kewujudan kain putih sebagai definasi suci kehidupan sudah tidak relevan. Sapa cakap yang putih tu selamanya suci yang hitam itu selalunya keji.

Bagi aku yang putih yang hitam tu hanyalah sebahagian pewarnaan hidup aku. Aku lagi suka kaitkan hidup aku ni ibarat sebidang kain pelangi. Penuh warna warni. Kau tak suka kau boleh pergi. Kau cakap aku tamak, tak apa mari aku ajar kau menari. Menari di atas lantai kain pelangi.

Aku dah penat nak biar orang mewarnai hidup aku ni. Aku dah penat sebenarnya nak dengar mak aku membebel warna biru di report kad lagi mulia dari warna merah. Aku dah penat tengok warna merah pangkah di kertas jawapan yang aku buat. Dari zaman tadika sampailah universiti aku tak dapat tengok kertas aku bersih tanpa salah.

Aku tabur, aku baling aku sebarkan warna pelangi sampai comot masai aku jadi. Aku bangga mewarna orang orang di sekeliling aku dengan warna pelangi aku tu.

Dek kerap mewarna aku di luar orang anggap aku ni sampah. Warnaku comot, hubungan cintaku tak semerah bunga ros yang mekar, makna persahabatan tak sehijau pokok di hutan. Tapi ada aku kesah? Tadi korang cakap aku tamak sebab aku pilih pelangi. Ni aku nak bagitahu warna pelangi yang aku miliki tadi aku berikan pada orang yang di sekelilingku.

Kalau aku ni sesuci warna putih aku hanya mampu menerima tapi kalau aku ni pelangi aku mampu memberi. Orang yang memberi lagi mulia dari yang menerima. Aku tak kesah memberi asalkan ada yang sanggup menerima. Sekarang kau dah paham kenapa aku ni bewarna pelangi?

No comments: