October 6, 2013

BERLALU PERGI

Merenung jauh ke syiling rumah. Berputar-putar kipas tu pada kelajuan 120 rev pes second. Aku pandang lagi. Aku pandang lagi. Sampai aku terbuai hipnosis kipas yang membawa kau ke dunia fantasi. Kiri kanan aku bukan lagi katil. Kepala aku dah tak ada kat atas bantal. Aku berada di bumi berlainan.

Susuk cantik di depan aku. Bukan satu, bukan dua tapi lima. Cantiknya mereka bukan kepalang. Hati ini rasa senang. Lima-lima tu pernah beraja di hati. Lima-lima itu pernah aku belai disisi. Mata aku masih lagi tidak berhenti-henti berkelip. Kelima-lima masih memerhati. Merenung tajam ke mata aku. Yang meninggalkan aku memandang aku dengan penuh kasihan. Yang ditinggalkan, renungannya penuh kemarahan.

Aku masih berdiri, mengadap lima susuk cantik. Lima susuk penyesalan. bukan penyesalan tapi lima susuk penuh erti. Lima susuk penuh warna, lima susuk penuh gaya, yang mana yang satu tak melebihi yang lain begitulah sebaliknya. aku bersuara.

       " kenapa kamu muncul di sini, bukankah kita sudah tiada lagi"

Pertanyaanku tinggal pertanyaan. Semua susuk cantik diam. Aku memikirkan hipotesis untuk kejadian ini. Mengapakah mereka senyap. Adakah terlalu sedih untuk berbicara, atau terlalu marah untuk melemparkan kata-kata. Hipotesis aku tinggal hipotesis. Tiada pemboleh ubah yang mampu untuk menjelaskan hipotesis aku itu.

Susuk yang pertama mengubah perlakuan. di ikuti kedua, ketiga, keempat dan kelima. Mereka semua tersenyum seperti dahulu. Aku paham benar mengapa mereka tersenyum. Semuanya sudah punya peganti. Semua sudah boleh memulakan hidup dengan happy. Ini mungkin petanda bagi aku untuk menerima. Menerima semua yang berlalu pergi akan bermula dengan kisah yang lain. Cerita yang akhirnya membuatkan puteri bertemu rajanya. cinderella bertemu kasutnya,snow white mendapat ciumannya.

aku bermonolog di dalam hati.

     " ini adalah masa untuk melangkah pergi. Hentikan perangai yang tak seberapa ini, biarkan mereka bahagia dengan pasangan mereka. Sudah tiba masanya untuk aku menerima yang mereka sudah ada yang punya. Zaman untuk stalk akaun facebook,twitter,dan instagram sudah berakhir. Pergilah kamu wahai yang di cintai. kisah kita berakhir di sini. akan aku mulakan hati ini dengan orang yang baru. Aku tak akan mencari kamu. Selamat tinggal wahai 5 susuk cantik. Tidak aku sesali semua yang terjadi. Kepada 5 susuk cantik. aku kini sudah boleh berdiri. terima kasih 5 susuk cantik"

Habis sahaja monolog di dalam hati, mereka semua pergi dengan senyuman. Begitu juga aku, tersenyum di sebalik kepayahan untuk move on dari percintaan.Sakitnya bukan senang, penderitaannya berpanjangan, tapi disebalik kesukaran aku mampu berdiri untuk menjadi lebih kuat mencari cinta baru. Aku tak kisah berapa banyak yang bakal aku tempuhi kerana yang satu pasti akan ku temui.


ps: sapa cakap nak move on susah, sapa cakap nak mulakan hidup baru senang. kita kena punya semangat dan teruskan hidup dengan penuh ketabahan. ( cakapsenang kena batang hidung baru tahu kan)


September 21, 2013

LELAKI CELAKA

Ini kisah lelaki celaka. 
Punya hati dan budi bicara.
Bicara banyak pada pelbagai jiwa.
Jiwa terdetik perasaan suka.
Tapi celaka tetap celaka.
Dia biarkan sahaja semua terluka.

Ini kisah lelaki celaka.
Dia pikir dia tu siapa mahu pegang dunia.
Dia ingat dia tu power nak tawan isinya.
Dia tak sedar petaka yang tiba.
Sebab ape?
Sebab dia celaka.
Lelaki celaka tetap celaka.
Walau kat mana kau letak penanda bukunya.

Lelaki celaka ni punya kisah.
Kau boleh buat cerpen 10 muka surat,
Kau boleh buat novel 33 bab.
Kau boleh buat filem 3 episode penuh wayang.
Semuanya kau letak tajuk CELAKA.
Kerana dia celaka lelaki celaka.
Kecelakaan dia menarik semua.

Lelaki celaka oooo lelaki celaka.
Banyak sangat kecelakaan kau dah taburkan.
Banyak sangat bunga dah kau busukkan.
Banyak sangat taik dah kau buang.
Sampaikan presiden persatuan celakan pun nak turun tahta.
Sebab tak larat nak hadap kau lelaki celaka.

Lelaki celaka.
Lelaki celaka.
Cepatlah sedar lelaki celaka.
Jangan ada yang tersakiti lagi lepas ni lelaki celaka.
jangan ada yang mengalir lagi lepas ni lelaki celaka.
berhentilah kau lelaki celaka dari menjadi celaka.
Sampai bila kau nak bercelaka.
Celaka kau tak boleh bawak ke syurga.
Simpan celaka kau.
Tutup Celaka kau.
Moga esok takkan ada yang tercelaka dengan perangai celaka kau.


ps: aku tak tau nak eja celaka ka cilaka? wakakakaka plus nak letak gambar berkaitan tapi aku tak jumpa. dah 4 hari susah nak tidur, imsonia dah mai balik.  tape lebih  masa untuk mengarut. 

March 18, 2013

PUTUS CINTA

semalam aku meraba,
kini aku mencari,
mari kita berjimba,
bercakap sambil menari.

semalam aku mendengar,
suara halus berkata-kata,
berambus kau dari mendengar,
aku dah penat dah nak mengata.

aku di sini mengabar berita,
berita baik aku ceritakan yang buruk aku simpan,
kalau kau rasa tak nak mendengar yang derita,
aku cadangkan kau tutup browser ni sebelum kau tertekan.

semalam i call u u tak answer,
aku bukan nak menyanyi lagu tu kat sini,
aku serius ni semalam aku call kau kenapa kau tak answer?,
kau nak bikin aku hangin ke apa ni ??

aku dah penat,
aku dah malas,
aku tak larat.
nak cakap kias-kias.

aku malas nak cakap panjang-panjang,
aku cakap kau tanak dengar,
okey ini keputusan aku tanpa berpikir panjang,
aku harap nama kau lepas ni aku dah tak nak dengar.

selamat tinggal sayangku.


ps: tak ada kena mengena pun dengan aku sebenarnya, saja try buat poem ala-ala orang broken hearted gituh mahahaha

March 17, 2013

BUTA




 Berjalan aku berjalan. Berjalan aku penuh tujuan. Dari kaki lima jalan yang kosong  aku melewati ke kawasan yang penuh dengan orang. Langkah ku bermula dengan bismillah. Satu tapak ke satu tapak. Tanganku menghayun ke kiri kanan mencari haluan. Bunyi pantulan menjadi panduan. 

 Sampai aku di satu persimpangan. Aku menghentikan langkah. Menekan lampu traffic ligt yang megah berdiri. Satu persatu bunyi kenderaan melewat persimpangan. Bau wangian asap kenderaan menusuk jauh ke dalam nostril hidung. Aku menekup hidung menunggu penuh kesabaran. "Bip!!! Bip!!! Bip!!!" Tanda aku harus memulakan langkah ke seberang.

 Adat hidup di kota rimba, manusia hilang budi pekerti, satu susuk tubuh melanggar sisi. Aku terjatuh ke tepi. Tongkat kesayanganku terlepas dari genggaman. Terdengar suara dan wangian perfume bermacam jenama melewati aku tanpa rasa mahu membantu. Aku terkial-kial meraba-raba kaki jalan yang kasar kulitnya, yang berdebu kulitnya.

 Dalam kegelapan aku terlihat cahaya, cahaya yang aku tak pernah nampak lepas insiden yang menghitamkan aku 7 tahun lalu. Aku jadi lupa cahaya itu. Cahaya yang datang dengan suara dan bauan yang aman. Tanganku di pegang. Aku di tarik ke belakang. Di sandarkan aku ke kaki tiang kukuh traffic ligh. Di kembalikan tongkat kesayanganku. Suara lunak berkumandang memecah situasi kelam.

 Bertanya dia adakah aku okey? Aku terdiam terkesima mendengar suaranya yang sedap, baunya yang sangat harum. Sudah lama aku tak dengar suara ini. Sudah lama agaknya aku pendamkan diri dari mendengar suara ini bauan ini. Dia memegang tanganku erat, sudah lama aku rindukan sentuhan ini. Memori kembali kepada insiden 7 tahun lepas.

 Aku kehilangan orang yang aku sayang bersama dengan anugerah tuhan 7 tahun lepas, tapi ianya seolah-olah hidup kembali hari ini. Di hari yang sama aku kehilangan semuanya yang aku miliki. "Awak nak pergi mana ??" Dia bersuara. Aku membalas "menziarah orang yang tersayang di Block K". Dia tersentak kerana tahu Block K merujuk tanah perkuburan di kawasan itu. Aku bangun lalu melangkah. Baunya hilang dari hidung kemek ku.

 Seminggu kemudian aku berjalan mencari angin petang aku melewati kawasan taman berdeketan rumahku. Aku berjalan sehingga aku terhidu bau yang sangat aku kenal. Bau yang aku ingat dari 7 tahun dulu, bukan bau ni dari seminggu yang lalu. Semakin lama semakin dekat. Aku berdebar. Bau itu sekelip mata hilang dari hidungku, aku berpusing mencari bau itu. Satu sentuhan hinggap di tongkat kesayanganku.  Aku kaget lalu suara yang merdu meleraikan segalanya. "Mari saya temankan awak" suara itu merungkai segalanya. Aku kembali bernyawa, aku kembali melihat semenjak hari itu.

February 7, 2013

Kasut Tak Berjenama


Aku memegang kasut di satu kedai sukan berhampiran rumah aku. Aku meneliti ciri-ciri pembuatannya yang bagi aku cukup sifat pembuatannya. Struktur sifatnya yang tegap gagah cukup baik untuk memberi keselesaan kepada aku. Warnanya yang berwarna-warni cukup menarik perhatian seolah-olah seorang manusia yang mudah menarik perhatian mata yang memandang.

Muncul tanda tanya di benak minda adakah benar kasut ini sesuai untuk aku? Selesakah aku memakainya. Lamakah dia bertahan dengan aku. Mampukah dia berjalan jauh denganku? Adakah muat untuk orang lain memakainya. Muncul beribu persoalan, beribu andaian, pelbagai hipotesis telah dirangka.

Pemboleh ubah dimalarkan adalah kasut itu dan pemboleh ubah di manipulasi adalah hidup aku lalu kita akan nampak pemboleh ubah bertindak balas terhadap dua pemboleh ubah sebelumnya akan kelihatan. Kita akan lihat yang di akhir jalan tiada sesiapa akan muat untuk memakai kasut ini.

Seorang putera mencari pemilik kasut yang dijumpanya entah di mana? Habis satu negara di carinya untuk tahu siapakah pemiliknya. Akhirnya seorang gadis kampung memilikinya. Kasut yang ku pegang ni memang tak akan pernah sama dengan kisah putera dan gadis kampung itu.

Kasut yang aku pegang mungkin tak akan pernah muat untuk orang itu malah sesiapa pun. Kasut yang aku pegang tak akan menarik minat sesiapa pun. Kasut yang aku pegang nampak lawa diluar tapi busuk di dalam. Kasut yang aku pegang nampak sedap di pakai tapi berlubang di dalam. Uzur rasanya.

Sedang aku mengelamun ada suara menegur "encik boleh saya tengok kasut yang encik pegang?" Aku memandang susuk wajah yang comel tak jemu dipandang. Aku menghulur tanpa berpikir panjang. Dia memandang senyumannya ahhh sukar di ungkap.

Tiba tiba datang promoter kedai setelah di panggil oleh gadis tadi. "Kak kasut tu tinggal satu je kak size7" kata promoter itu. Dia memandang aku lalu tersenyum sambil memandang kaki aku. "Kaki awak size 7 gak kan?" Dia berkata. Aku tercengang. "Saya tak kisah kalau kita share kasut yang sama", aku tersenyum simpul penuh makna sebelum mencuba kasut itu bersama dengannya.

ps: tak salah berkongsi masalah dengan orang lain, tak salah berkongsi barang kita dengan orang lain. jangan berduka, akan ada orang yang akan muat memakai kasut kita. keep the kasut keep the love.

January 24, 2013

SIAPA DALI


Selamat datang semua ini aku Dali. Aku ni kalau nak di kelaskan hanyalah nescafe regular yang di campur dengan air panas, kalau di udara aku hanyalah ruangan kelas ekonomi di dalam penerbangan ke london yang sesak dengan orang. Untuk mengetahui kisah hidup aku mari kita patah ke belakang untuk sebentar untuk dapat general idea tentang diri ini.

Aku di lahirkan di sebuah hospital ya macam orang lain tapi yang uniknya aku aku di lahirkan di hospital gila yang penghuninya datang di sebabkan putus cinta, tekanan keluarga, hilang orang tersayang, dan bekerja di situ termasuklah keluarga aku.

Bersambung.....

January 23, 2013

WARNA


Selamat datang ke dunia yang pernuh dengan warna warna yang bercorak melintasi ruangan mata yang sepasang. Orang kata hidup kau tu sebenarnya seputih kain putih, tapi bagi aku kewujudan kain putih sebagai definasi suci kehidupan sudah tidak relevan. Sapa cakap yang putih tu selamanya suci yang hitam itu selalunya keji.

Bagi aku yang putih yang hitam tu hanyalah sebahagian pewarnaan hidup aku. Aku lagi suka kaitkan hidup aku ni ibarat sebidang kain pelangi. Penuh warna warni. Kau tak suka kau boleh pergi. Kau cakap aku tamak, tak apa mari aku ajar kau menari. Menari di atas lantai kain pelangi.

Aku dah penat nak biar orang mewarnai hidup aku ni. Aku dah penat sebenarnya nak dengar mak aku membebel warna biru di report kad lagi mulia dari warna merah. Aku dah penat tengok warna merah pangkah di kertas jawapan yang aku buat. Dari zaman tadika sampailah universiti aku tak dapat tengok kertas aku bersih tanpa salah.

Aku tabur, aku baling aku sebarkan warna pelangi sampai comot masai aku jadi. Aku bangga mewarna orang orang di sekeliling aku dengan warna pelangi aku tu.

Dek kerap mewarna aku di luar orang anggap aku ni sampah. Warnaku comot, hubungan cintaku tak semerah bunga ros yang mekar, makna persahabatan tak sehijau pokok di hutan. Tapi ada aku kesah? Tadi korang cakap aku tamak sebab aku pilih pelangi. Ni aku nak bagitahu warna pelangi yang aku miliki tadi aku berikan pada orang yang di sekelilingku.

Kalau aku ni sesuci warna putih aku hanya mampu menerima tapi kalau aku ni pelangi aku mampu memberi. Orang yang memberi lagi mulia dari yang menerima. Aku tak kesah memberi asalkan ada yang sanggup menerima. Sekarang kau dah paham kenapa aku ni bewarna pelangi?

January 10, 2013

SIKET JE

Buka mata pandang ke depan
Aku tengok dalam kelambu
Sudah setahun kita tidak berdepan.
Terbit rasa rindu yang kelabu.

TAWA TAWA TAWA


Orang banyak cakap aku ni orang yang susah nak bergaul. Aku rasa aku ni bukan macam tu. Mungkin dorang yang susah nak bergaul dengan aku sebab berbeza gelombang barangkali. Tapi semua tu berubah bila aku jumpa sesorang yang sama frekuensi gelombangnya dengan aku.

 Dia tinggi, dia putih, senyumannya manis, matanya menggoda, tapi tu semua tak penting sebab ada satu benda pasal dia yang buat aku suka. Dia selalu buat aku tertawa.

 Tawanya buat dunia aku yang gelap jadi terang. Hariku yang suram bertukar riang. Hariku tak pernah lekang dengan tawanya. Aku gembira kerana dengannya apa sahaja nampak mudah. Serabut kepala ku hilang sebaik saja bibir munggilnya mengukir senyuman.

 Kata orang langit tak selalunya cerah. Begitu juga kisah aku dengan dia. Aku tak pasti bila tapi sebaik saja dia mengetahui perkara sebenar semua berubah. Gelombang yang disangka serasi kita terumbang ambing frekuensinya. Sukar untukku mengekalkannya.

 Segalanya kian rapuh kian sukar. Apabila sudah masuk pada fasa yang terakhir tawanya yang dulu manis kita bertukar masam. Namun atas kekuatan yang datang dari dalaman dia gagahkan untuk berikan ku tawa semangat. Puteri dan putera yang baru menjadi azimat utama. Pencetus tawa untuk aku dan dia.

 Masuk pada hari-hari terakhir aku bersamanya aku tahu yang ini tidak akan kekal lama. Tawa ini akan menjadi ikatan kita selamanya. Tawa ini akan aku semat bersama memori indah. Tawa ini akan ku bawa ke liang lahad. Tawa yang terakhir yang mungkin terasa berat.

 Ingatlah wahai putera puteriku. Janganlah kamu abaikan peninggalanku. Berilah dia tawa mu yang terhebat. Berilah dia tawamu yang pengubat. Moga-moga tawa mu putera puteriku menjadi pengubat untuknya kala rindukan aku.

ps: yang ni pun salah satu cerpen pendek yang aku hantar untuk this one competition. Orang yang proofread cerpen ni cakap cerita ni macam ada kena mengena dengan kisah benar tapi aku senyumkan saja :)

January 9, 2013

PUJAAN


 Sudah lebih 3 tahun Raudhah menulis cerita cinta yang tidak kesampaian. Ya blognya di cipta hanya untuk lelaki bernama Jiman. Dari hari pertama dia bertemu sehingga sekarang semua postnya hanyalah berkisar jiman. Kadang-kadang terselit juga kisah fantasinya bersama Jiman. Jiman lelaki yang dianggap budiman di luar tapi buaya di dalam telah menambat hati Raudhah.

 Raudhah bukan tak tahu yang jiman tu buaya. Tapi soal hati ni susah nak dirungkai. Buta mata Raudhah bila dengar pujuk rayu Jiman. Duit Raudhah dah banyak habis untuk Jiman. Tapi Jiman tu, belakang Raudhah main perempuan lain.

 Raudhah dah tak tahan. Dia harus menjadikan Jiman miliknya sampai akhir dunia. Satu rancangan sudah di rencana. Malam ni jiman miliknya. Ya miliknya hingga akhir.

  Rancangan Raudhah berjalan dengan lancar. Jiman malam ini tiada agenda lain lalu bersetuju untuk keluar makan berdua. Raudhah mengambil Jiman dirumahnya. Bukan seperti biasa di mana Jiman mengambil Raudhah. Kereta Proton Saga di pacu laju keluar dari ibu kota. Jiman hairan kerana jalannya ini menuju ke tempat lain.

 Kereta itu berhenti di satu jalan yang sunyi. Jiman hairan. Raudhah tersenyum. Jiman bertambah hairan. Raudhah memeluk tangan Jiman sambil berkata "jom kahwin". Jiman menolah sambil menengking "KAU GILA !!! Kau dengan aku memang tak boleh kahwin sebab kita sejenis Raud !".

 "Habis tu selama ni yang U bagi I harapan semua buat ape?" Bersuara Raudhah. "Selama ni aku gunakan kau saja sebab kau banyak duit" Jiman menengking. Raudhah memandang Jiman dengan senyuman. Kereta dipacu laju mencecah 150 km sejam. "Kalau I tak dapat u, orang lain pun tak boleh" kata Raudhah bersahaja. Jiman menjerit dia saat kereta melanggar tebing jalan. Raudhah tersenyum puas.

 Tv di pasang berita utama memaparkan kemalangan ngeri yang melibatkan sebuah kereta yg terbabas ke dalam gaung dan terbakar. Kedua duanya maut di tempat kejadian dalam keadaan yang mengerikan.

ps: act cerita ni untuk satu pertandingan menulis cerpen ni. Tapi tak menang ape pun mehehe :)